Relief Avadana : Cerita tentang seorang Pria Bernama Sudhana

Desember 05, 2017 / Artikel

Dalam relief Candi Borobudur, ada cerita tentang seorang pria bernama Sudhana yang duduk di samping kolam teratai. Di sana, dia menemukan seorang peri bernama Manohara dan saudara perempuannya sedang mandi. Sebelumnya, Sudhana telah belajar mantra dari orang bijak untuk melumpuhkan Manohara. Dia berhasil melumpuhkan Manohara untuk tidak dapat bergerak dengan mengisolasi, sementara peri lainnya terbang ke langit. Salah satu peri melihat Manohara kaget karena dia tidak terbang bersama mereka.

Cerita selanjutnya mengatakan bahwa Manohara menikah dengan Sudhana dan tinggal di istana bersama Sudhana dan ayahnya yang juga seorang raja. Namun, para wanita di istana cemburu dengan kecantikan Manohara dan berencana untuk membunuhnya saat Sudhana melakukan ekspedisi militer. Tapi sebelum itu terjadi, Manohara telah mendapatkan kekuatannya untuk terbang dan melarikan diri dari istana.

Cerita lain bercerita tentang raja adil yang membuat larangan membunuh. Dewa Indra ingin menguji raja dengan berubah menjadi elang yang mengejar seekor burung merpati ke istana. Kemudian, raja melarang rajawali untuk membunuh merpati itu, tapi elang itu mengatakan bahwa jika dia tidak makan daging, dia akan mati karena kelaparan. Raja yang baik Sibi menawarkan sebongkah dagingnya sendiri agar rajawali tidak memakan merpati. Sibi memotong sebagian tubuhnya satu per satu, tapi Indra membuat timbangannya tidak sedemikian rupa sehingga bagian tubuh tidak seberat merpati. Akhirnya, King Sibi menawarkan seluruh tubuhnya. Pada saat itu, Indra mengakui kebaikan King Sibi dan mengembalikannya seperti sediakala.

Cerita lain adalah Rudrayana dan Raja Bimbisari yang menggambarkan takdir seorang raja yang menentang biksu Buddha. Pada relief ini, perhiasan dan emas jatuh dari vas yang melayang di langit sesaat sebelum kota raja jahat itu hancur. Segera banyak orang mencoba mengumpulkan harta karun itu. Dijelaskan juga bahwa dua menteri juga telah diberi tahu tentang apa yang akan terjadi, dan mereka mengisi perahu kecil mereka dengan perhiasan untuk rencana pelarian. Raja, yang tidak sadar akan malapetaka yang akan datang, digambarkan duduk di atas takhta di depan sebuah bangunan yang mewakili sisa kota.

Artikel Terkait

Sendratari Prambanan dan Teknologi Sepanggung demi para Millennial

Lantai panggung terbuka di kawasan Candi Prambanan yang biasa dipakai mementaskan Sendratari Ramayana, Senin (10/10/2016) malam tiba-tiba retak. Patahan retakan mengular dari tengah panggung ke tepi-tepiannya. Suara retakan […]

Mitos Putus Cinta di Prambanan

Candi Prambanan memiliki cerita rakyat lokal yang berisi tentang kisah cinta antara Roro Jonggrang, permaisuri kerajaan Boko dan Bandung Bondowoso, pangeran kerajaan Pengging. Alkisah Kerajaan Boko menyerang kerajaan […]

Restorasi Prambanan Pasca Gempa Jogja 2006

Pada tanggal 27 Mei 2006, pukul 05.55, Yogyakarta dan beberapa wilayah Klaten (Jawa Tengah) mengalami gempa bumi yang sangat dahsyat dengan skala 5,9 skala Richter sekitar satu menit. […]